RSS

Kapok (1)

11 Mar

Gue bukan lagi kapok karena sesuatu. Gue lagi ngomongin soal gitar merek Kapok, gitar pertama gue. Okeh… Om Trainer sebagai pemerhati seni pasti ngakak guling-guling membayangkan gitarku yang bermerek abal-abal itu. Tapi begitulah. Itu adalah gitar pertama gue dan gue sangat bangga memilikinya🙂

The History

Gue deg-degan duduk di kursi deretan belakang yang disusun di aula sekolah, menanti pembagian STTB (maap untuk adik-adik muda…ini istilah jadul untuk Surat Tanda Tamat Belajar alias ijazah😛 ).

Tak lama, Pak Kepsek naik ke panggung, mengumumkan para juara kelas dari setiap angkatan. Lalu sampailah pada pengumuman Juara Umum untuk siswa kelas 6 SD. Para juara dibacakan dari juara ketiga sampai Juara pertama. Hati gue makin tak karuan karena berdasarkan isu yang beredar, gue termasuk salah satu nominasinya.

Teng..teng..teng.., ternyata setelah dibacakan satu per satu oleh Pak Kepsek, nama gue disebutkan paling akhir, alias si Juara Umum. Soyjoy kecil berjalan jaim ke panggung dan bersiap menerima hadiah dari sekolah. Ia agak kaget karena hadiah yang berbungkus kertas kacang (eh..apa yah istilahnya untuk kertas sampul anak sekolahan yang warna coklat itu?) itu ukurannya besar sekali. Kalau di berdiriin, hampir menyamai tinggi badannya.

Sesampai dirumah, kami sekeluarga berkumpul dan bersiap membuka hadiah istimewa itu. Begitu kertas pembungkus dirobek…voila..ternyata itu adalah sebuah gitar dalam kotak dengan merek KAPOK. Papa tersenyum kecut. “Hadiahnya nggak mendidik..” komentar berliau.

How the Love Begin

Gue senang sekaligus bingung dengan hadiah ini. Masalahnya tak satupun dari keluarga gue yang bisa maen gitar. Untunglah anak tetangga sebelah ada yang bisa dan mau ngajarin gue maen gitar. Karena gue nggak ngerti baca not balok (dan ternyata Pak Guru gue ini juga enggak bisa), dia cuma ngajarin cara instan “1 Hari Fasih Bermain Gitar”😀

Begini caranya. Gue disuruh menghafal 6 akor, Am-Dm-G-C-F-Em, dan langsung menerapkannya pada lagu terpilih. Pilihan gue jatuh pada lagu Isabella dari grup musik negeri jiran, Search. Lagu ini benar-benar sedang happening waktu itu (iya kan, Uda vizon?). Sang guru langsung setuju karena lagu ini, seperti lagu-lagu Malaysia lainnya, mudah dipelajari dengan akor yang simpel. C-Am-Dm-G ke C lagi-Am-Dm ke G ke C lagi… hehehe.

Hati gue senang bukan kepalang waktu bisa membawakan lagu Isabella secara penuh, meskipun lagu yang gue nyanyikan gak masuk dengan nada gitarnya😦 Sadar kalau kualitas vokal adalah kekurangan bawaan gue, maka setiap kali maen gitar dimuka umum, pilihannya cuma dua: gue suruh orang lain yang nyanyi atau gue cukup bersenandung aja, hehehe… Begitulah. Namun kekurangan itu tak menyurutkan minat gue untuk maen gitar. Pun ketika ujung jemari gue berasa perih..mengeras..mengelupas..trus mengeras lagi…mengelupas lagi…semua nggak gue hiraukan demi kenikmatan bermain gitar.

Rasa cinta gue pada gitar mulai tumbuh. Setiap pulang sekolah gue langsung mojok dikamar, genjreng-genjreng sambil bernyanyi (apa bergumam?). Dari lagu Malaysia yang mendayu-dayu, gue mulai mempelajari akor lagu-lagu Nike Ardilla *OMG…ini kan juga mendayu-dayu?* Untunglah sang guru kemudian ngajarin lagu-lagu dari penyanyi lain kayak Bonjovi, SkidRow, Scorpion dan Guns N’ Roses. It feels like I’m a Rock Star…!!!😀

Too Much Love Will Kill You. Begitulah kata Bryan May, gitaris grup band legendaris, Queen. Gue yang keranjingan maen gitar (walau dengan kualitas permainan biasa-biasa aja) mulai mengabaikan tugas utama sebagai pelajar. Waktu untuk belajar dirumah pun gue curi-curi maen gitar. Bagaimana kisah gitar kapok ini selanjutnya? Silahkan ikuti postingan berikutnya dari Soyjoy😀

….BERSAMBUNG…..

 
26 Comments

Posted by on March 11, 2010 in Santai

 

Tags: , , , , , , , , , ,

26 responses to “Kapok (1)

  1. Inge

    March 11, 2010 at 11:10 am

    wah…
    jadi bener dunk kata Papa na, hadiahnya g mendidik..
    tp ditunggu aja dech cerita kapok selanjutnya…

    *gelar tiker, nyeduh kopi*

    Anderson:
    Kalo dah habis kopinya boleh nambah kok… Lanjutannya masih digarap😀

     
  2. DV

    March 11, 2010 at 11:44 am

    Wah, pecinta gitar juga ternyata hehehehe…
    Kebanyakan lagu2 melayu diawali dengan minor-minor kalau ngga Am ya Dm, khas ndangdut hahaha…

    Ayo nggitar bareng, Bro!

    Anderson:
    Hayuh… kamu maen gitar, saya yang maen krincingannya yah…😀

     
  3. budiuy

    March 11, 2010 at 4:11 pm

    Wah waktu isabella itu saya masih SD.. hihihi..

    Anderson:
    Yah..beda tipislah… saya juga waktu itu masih pake celana pendek kok ke sekolahnya. Cuma warnanya aja yang beda😀

     
  4. aurora

    March 11, 2010 at 6:40 pm

    wew… aku juga suka banget scorpions tuh bang(biarpun untuk itu aku dibilangin kuno sama temen-temen). itu juga band kesukaan bapakku waktu SMA dulu… dan aku juga suka banget…

    “Time, it needs time
    To win back your love again.
    I will be there, I will be there.”

    dan soal gitar, AKU SAMA SEKALI GA BISA.

    Anderson:
    Yeeah… Scorpion Rocks!!

     
  5. badruz

    March 11, 2010 at 9:38 pm

    😆 benar2 bikin kapok mas membacanya😆

    Anderson:
    Tenang mas… Masih ada Kapok episode 2…😛

     
  6. zulhaq

    March 12, 2010 at 12:30 am

    ternyata kita punya kesamaan om.
    saya dulu, waktu sekolah, suka jrang jreng juga pas pulang. bahkan makan aja ditunda tunda dulu. dan seringnya nyanyi lagu malasyia ha ha ha ha

    Anderson:
    hahaha…kebayang kan? Pulang sekolah dari hari ke hari nyanyinya cuma …. “Diaaa Isabellaaaa…. Lambang Cintaa…. Yang Laraaaaa”😆

     
    • zulhaq

      March 15, 2010 at 10:18 pm

      hahahahahaaha…”Rindiani…kekasihku sayang. jangan pergi….dari sisiku… *kok masih hapal yah*😀

       
  7. arman

    March 12, 2010 at 12:52 am

    gua gak bisa lho main gitar… pengen juga belajar tapi gak punya gitar. haha. gak niat ya.😛

     
  8. Yari NK

    March 12, 2010 at 5:23 am

    Huahahaha….. hadiahnya sih sebenernya bukannya nggak mendidik, tetapi kok rada aneh aja gitu. Juara angkatan kok dikasih gitar. Terus yang juara umum ke-3 dapet apa? Dapet rebana ya??😛

    Tapi ya ada hikmahnya juga, jadi belajar main gitar. Kalau dulu saya dipaksa untuk main piano. Walaupun dulu, main pianonya nggak jelek2 amat namun karena tidak mencintai akhirnya ya sekarang sudah hampir 20 tahun tidak nyentuh piano lagi. Piano di rumah mungkin udah harus distem. Satu-satunya yang masih tersisa adalah saya masih bisa membaca not balok dengan sangat baik sekali…. huehehe…

     
  9. zee

    March 12, 2010 at 6:08 am

    Hhueeee…
    Dulu waktu saya main gitar pertama kali gitarnya ya gitar Yamaha. Tapi belum pernah main atau lihat gitar Kapok meskipun sering dengar dan jadi bahan ledekan teman-teman. Hueheuheue…

     
  10. boyin

    March 12, 2010 at 9:28 am

    gue juga belajar gitar dari smp ama kakak cewek gue..entah kenapa kok gak diterusin..mungkin lebih bakat di olahraga dibanding di seni

     
  11. Wempi

    March 12, 2010 at 10:29 am

    sip… memang nyanyian paling mudah dinyanyiin memang lagu malaysia, akordnya itu cuma yang dinyanyiin kuburan itu loh, hehe

     
  12. ikkyu_san a.k.a imelda

    March 12, 2010 at 1:04 pm

    Yang kasih hadiah emang sengaja kali tuh…
    aku dong beli gitar (bukan merek Kapok sih) dengan niat belajar untuk ngiringi vocal group kelas (dipaksa temen tuh). Belinya satu bulan sebelum manggung… mana bisa ngejar? Tapi akhirnya aku tahu bahwa emang aku ngga bakat sama sekali main musik hahahaha.
    Mending cuap-cuap nyanyi aja deh… jadi penyanyi latar juga boleh shoop shoop di du di dam hihihi

    EM

     
  13. sauskecap

    March 13, 2010 at 9:59 pm

    waktu sekolah saya juga dapat STTB, tapi kalau gitar merek KAPOK, baru denger nih…

     
  14. vizon

    March 15, 2010 at 6:02 pm

    Isabella…? huahahaha… itu lagu memang yahud sangat bagi remaja jaman baheula…😀

    Eh, kok pas banget ya? saya juga baru belikan si Afif gitar tuh. Sekarang dia lagi getol-getolnya belajar gitar. Setiap ada waktu, gejreng-gejreng sendiri di rumah. Tapi jangan khawatir, dia gak pakai Isabella buat belajar kok, tapi PUSPA milik ST12, halah!

     
  15. nakjaDimande

    March 17, 2010 at 7:11 pm

    ha ha.. gitar abangku juga Kapok.. pernah bundo pake buat belajar gitar juga, setengah mampus sampe sekarang cuman bisa satu lagu sajah😦

    ditunggu Kapok epiosode berikutnya. **sambil membayangkan soyjoy kecil yang dapat juara umum itu.

     
  16. nh18

    March 22, 2010 at 11:46 am

    Kapok itu gitar yang cukup terkenal lho pak jaman dulu …
    Memang sih dibawah Yamaha …
    tapi sangat terkenal dulu …
    (dan saya pikir itu bukan Abal-abal …)(yang abal-abal itu mereknya … Yamasal … Yamahit … atau Yumaho … (hehehe dimirip-miripin …).

    Dan mengenai accord … Toss dengan Pak ANderson … C – F – G … Am E dan Dm itu enam jurus dasar yang (hampir) bisa berlaku disemua lagu … kecuali lagu jazz tentunya … (hahaha )(melintir …)

    ditunggu selanjutnya …

     
  17. nanaharmanto

    March 28, 2010 at 8:20 pm

    Aku pernah belajar main gitar waktu kuliah. boleh minjem sih gitarnya dari temen sekamar.
    Biasanya pulang kuliah langsung mangku gitar lalu belajar petik gitar, ampun deh, aku nggak bakat main gitar genjreng! suaranya sember nggak enak banget. Aku lebih suka petik tuh…walau akhirnya dengan pahit harus ngaku juga, aku nggak bakat main gitar petik juga hahaha…sempet jari-jari bengkak, melepuh, kapalan…tapi semangat…sekarang?? haduh …lupa deh…hihi….

     
  18. Reva Liany Pane

    March 31, 2010 at 8:51 am

    Isabella?? Huwaahh…., beruntunglah saya (keuntungan versi saya lho!). Lagu yg pertama saya pelajari adalah ‘Restoe Boemi’ dari Dewa 19, yeahh…!!:mrgreen:

    Tapi sumpah, saya belum pernah dengar gitar merk ‘Kapok’ tuh… Mungkin krn mulai pegang gitar-nya pas SMA, ya. Apa saat itu produksinya sudah berhenti? Hmm….

     
  19. Miranda Modjo

    April 8, 2010 at 10:43 pm

    hwahahahahah….
    gua bacanya geli…ketauan banget dah umurrrr nya…
    ISABELLA???
    NIKE ARDILLA???

    OMG

     
  20. Ria

    April 9, 2010 at 4:45 pm

    huhahahaha isabela ya? jaman SD ada temen cowok yg nyanyiin lagi itu di depan kelas sambil mukanya dan matanya liatin aku…jadilah sejak hari itu aku benci lagu isabela…hehehehehehe….

    kalo aku jatuh cinta sama suling tapi sampe skr hanya bisa nyanyiin lagu ibu kita kartini…huhehehehehe😛

     
  21. Rindu

    April 12, 2010 at 9:37 am

    kapan kapan kita ngejamz bareng yah, sampai sekarang saya masih ngajar gitar untuk anak anak dibawah 10 tahun🙂

     
  22. nh18

    April 21, 2010 at 12:21 pm

    Pak Anderson …
    Kapok episode duanya manaaa ?

    Salam saya

    BTW :
    Apa kabar Pak ?
    Lagi sibuk kah ?

     
  23. frozzy

    May 10, 2010 at 4:25 pm

    hahahaha, ceritanya blajar gitar sama kaya saya. saya bahkan ampe tidur seranjang ama gitarnya segala…*ngomong2 gitar itu perempuan kan yah ? soalnya seingat saya pinggul perempuan kan selalu diumpamakan dengan gitar spanyol.halah, malah ngawur di sini* hehehehe.
    intinya, belajar gitar itu nyenengin…😀
    diaaaaaaaa….isabellaaaaaaaaaa…. *halah…*

     
  24. Ceritaeka

    May 12, 2010 at 3:56 pm

    Udaaaaaaaa gue selalu seneng sama org yang bs maen gitar
    (krn gue gak bisa) hahha

    Pengen denger uda maenin lagu Isabella deh😉

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: