RSS

Hard Worker vs Smart Worker

05 Jan

Samson (imaginary character, readers…) kesal sampai ke ubun-ubun setiap kali jam 17.00 WIB  (atau paling pol jam 18.00 WIB), saat dimana ia siap-siap mau pulang ke rumah, si bos selalu ngenyek karena ngga mau lembur.  Mulailah beliau nyeritain gimana kerasnya ia bekerja diwaktu seumuran Samson (early 30, FYI) demi kejayaan bank tempat ia (sekarang-mereka) bekerja. Sampai sekarang beliau masih selalu pulang jam 20.00 atau 21.00. Dengan bangganya beliau bilang, kalau mau hasil yang maksimal, pengen bank ini jadi makin gede (yang tentunya berarti bonus juga makin gede) atau pengen sukses karirnya, jangan biasakan untuk langsung pulang ketika jam kantor usai. Lho…. teori darimana yang bilang ada hubungan berbanding lurus antara lamanya jam kerja dengan produktivitas, profit atau karir? Pengen rasanya Samson mendebat, tapi biarlah beliau dengan gagahnya bercerita bla..bla..bla tentang kerja kerasnya di masa lalu. Toh buktinya sekarang beliau jadi pemimpin kok.

Tapi paradigma berpikir bos si Samson ini so old fashion (bisa dimaklumi bila mengingat usianya yang sudah mencapai setengah abad). Sekarang udah banyak yang menerapkan flexible working hours, yang menganut paham berorientasi hasil. Untuk pekerjaan sebagai analis kredit maupun pengelola hubungan nasabah di perbankan, engga peduli ngapain aja selama delapan jam kamu bekerja, yang penting pekerjaan yang dibebankan kepada kamu, yang menjadi tanggung jawab kamu, bisa kamu selesaikan secara tepat waktu, dengan hasil yang dapat dipertanggung jawabkan. Analis kredit mampu menyelesaikan proses kredit sesuai jangka waktu yang ditetapkan dengan menghasilkan analisis yang bernas, hati-hati dan mengutamakan kepentingan bank tempatnya bekerja. Seorang pengelola hubungan nasabah berhasil mencapai target penyaluran kredit dan pengelolaan penagihannya sehingga memberikan keuntungan yang maksimal bagi bank tempatnya bekerja. As simple as that. Lebih smart. Ngapain berkutat dikantor berjam-jam kalau outputnya sama dengan pegawai yang hanya memerlukan beberapa jam dari waktunya untuk menghasilkan output yang sama.

Jangan heran kalau Samson akhirnya malah mikir, si bos dan anggota-anggota lemburnya tersebut emang senang bekerja keras di kantor (dengan output yang masih bisa diperdebatkan), atau si bos malas pulang ke rumah karena isteri dan anak-anaknya ngga tinggal di satu kota atau memang beliau bertype hard worker instead of…

 
8 Comments

Posted by on January 5, 2009 in Santai

 

8 responses to “Hard Worker vs Smart Worker

  1. Rudi IT

    January 6, 2009 at 1:16 am

    Setuju ! udah bukan zamannya lg pulang malam alias berlama2 kerja, skrg yang dibutuhkan adalah smart worker yang berorientasi pada hasil. Apalagi sekarang banyak tools untuk memudahkan kerja spt. Ms Excel dll. Cukup masukin formula dan dapatkan hasilnya. Lembur kadang2 bisa disalah gunakan jadi ajang cari muka. Kalo mmg kerja udah smart tapi masih banyak yg belum selesai, lembur bole2 aja. Smart first!

     
  2. speedracer

    January 9, 2009 at 7:55 am

    kayaknya paradigma si samson itu udah ga relevan lagi bos.. Buat apa ngabisin waktu banyak kalo kerjaan bisa diselesaikan dalam waktu yg relatif singkat.. Mungkin dia tipe orang yg berorientasi pada proses kali ya? gw sangat setuju sama orientasi hasil, yang penting hasil kerja kita konkrit, tul gak!

     
  3. soyjoy76

    January 12, 2009 at 1:47 am

    @speed racer
    Hehe..sori, keknya ada bagian dari tulisan gue yg bikin lo mikir si samson adalah orang yg hobi ngabisin waktu berjam-jam di kantor. Gw dah edit dikit tulisannya, biar ga menimbulkan salah paham =)

     
  4. simaaingsimamaung

    January 14, 2009 at 3:55 am

    Bukannya kita kemarin di kasih sticker..”Hemat Listrik Hemat Air” artinya kalo udah jam 5 cepetan pulang !! heheheh

     
  5. Gus Diet

    January 14, 2009 at 4:04 am

    Wah…topik yang menarik, sangat realistis. Merupakan problem yang kita hadapi sehari2x sampai saat ini masih belum terpecahkan di t4 kerja yang bersifat Feodalistic. Buat orang yang proses oriented seperti gw (& slalu ikutin peraturan), aga susah mengikuti pola pikir work smart, meski gw akuin filosofi ini lebih relevan u/ jaman ini..

     
  6. qben

    January 14, 2009 at 4:08 am

    gaya lo son, pas gw ke kantor lo, lo masi jemput gw di hotel, makan telor 1/2 mateng n sempet nganterin gw ke bandara. Mungkin itu juga bagian pekerjaan lo juga ya he..he…

     
  7. simaaingsimamaung

    January 14, 2009 at 5:44 am

    Mr qben cuman dikasih telor 1/2 mateng…wah opa ison gimana sih udah jauh2 dari jkt cuman dapet telor 1/2 mateng (geleng-geleng mode on) heheh !!

     
  8. Kampret Merah

    January 22, 2009 at 7:56 am

    Wakakak yeah it’s a hot topic in our office Son!! before i move to Batam

    sampe2 emosi memuncak, untung kagak sampe dilempar bata merah hehehe
    bagi cendol nya biar kagak ada yg esmosi untung gw uda pindah jd bebas mau pulang jam berapa hehehehe

    Gw setuju bangedd tuh Son Smart Worker, kerja efektif dan efisien hehehe

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: